Senin, 16 Juni 2014

Absurd level Neptunus

Udah beberapa hari ini gua gak senam jari di atas keyboard. Keyboard leptop. Leptop pinjeman. Pinjeman dari kakak. Kakak beda rahim. Rahim ibu gua dulu isinya ya gua. Gua enggak pernah di dalem rahim Bude gua, kakak gua tadi yang pernah. Pernah juga sih dulu gua sempet dikira anak kandung beliau. Beliau juga sempet bilang gitu ke tetangga kalo gua anaknya. Anaknya yang suatu hari nanti bakal jadi makmum dari seorang kaum Adam, bukan sebaliknya. Sebaliknya, dua anak bude gua pasti jadi imam dari seorang kaum Hawa pilihan mereka. Mereka, dua anak manusia yang kini menjadi seorang Ayah pun masih seperti dulu. Dulu yang selalu ngejahilin gua pas lagi asyik maen pasir dicampur air di halaman rumah. Rumah bude gua yang sampek sekarang masih nglindungi gua dari terik sang Surya juga tusukan angin malam.


Malam ini pas kronologi pesbuk lagi rame buat status capres pilihan masing –masing. Masing-masing timeline twitter yang penuh sama kampanye hitam, kampanye negatif, sampek kampanye promosi diri untuk mengakhiri status jomblo. Jomblo-jomblo ngenes sampek bahagia pun gak mau kalah sama acara debat capres malem ini. Ini kesempatan mereka untuk memilih calon pemimpin Indonesia menjadi lebih baik. Baik dalam memperjuangkan bangsa&negara sampai nasib akhir mereka sebagai jomblo dari berbagai spesies di dunia. Dunia gak selebar daun cabe. Cabe beneran sampek cabe-cabean pun punya jodoh. Jodoh gak bakal kabur selama lu ngejarnya gak ngajak SATPOL PP. 

PP itu kata orang PULANG-PERGI. Perginya kapan eh tau tau udah pulang. Pulang itu emang kegiatan di mana Pergi udah dilakukan di awal. Awal dari semua kegiatan pulang kan pergi dulu. Dulu gua sempet ngeyel kalo PP itu PERGI-PULANG, bukan sebaliknya kayak yang mereka bilang ke gua. Gua sih tetep gak nurut, soalnya emang gak sesuai banget sama logika. Logika gua tetep konsisten. Konsisten itu emang gak mudah. Mudah aja bilang A, gatau deh kalo besok ternyata bilang B. B itu huruf sebelum C. C adalah pionir dari kata “Cukup”. Cukup sekian rangkaian abjad absurd gua yang gak punya arah. Arah logika yang belum sejalan sama sanubari. Sanubari yang masih menata ruang untuk seorang yang berani datangi wali. Wali yang ngrawat hidup gua sedari di dalem rahim ibu, bukan bude gua.

Gua yang kemarin, saat ini, hingga nanti akan jadi sahabatmu. Sahabatmu, ingat bukan makmummu. Makmummu adalah dia. Dia bukan Gua. Gua mungkin akan jadi sahabat juga makmummu jika waktu sudah berucap bahwa kau adalah imam gua. Imam gua yang mungkin saat ini masih menjadi rahasia terbesar yang tertulis Indah di Lauhul Mahfudz. Lauhul Mahfudz yang Allah ciptakan khusus untuk setiap garis kehidupan ciptaan-Nya, manusia. Manusia yang sampai saat ini masih menjadi pengagum rahasiamu, sahabat. Sahabat yang mungkin tak seperti dulu. Dulu yang selalu berkata #JombloUntilAkad dan takkan lisankan “Sayang” sebelum tiba masa Indah itu. Itu semua luntur, lebur, hancur karna beberapa pesan singkat sahabat gua di dalam inboxmu.


























































Malam hari di bawah wifi free tanpa secangkir kopi yang menemani dinginnya sunyi

14 komentar:

  1. Balasan
    1. berarti cocok sama judulnya Zan..

      Hapus
  2. hey, ndah, elu dapet award tuh dari si fery.

    *fyi aja. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari kamu kan.. iye, makasih yak..! :)

      Hapus
  3. Balasan
    1. haha... yosh! duuuaaa.... *sambilkaraoke*

      Hapus
  4. Emm gak ngerti maksus dan tujuan postingan ini selain bikin bingung :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. CONGRATULATION...!!!! :D
      kamu udah nemu inti postingannya ..

      Hapus
  5. iye nih bingung. absurd banget emang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... makasih yak!! eh selamat juga buat ente.. semoga bingungnya awet.. ;)

      Hapus
  6. Kebanyakan makan endok asin nih hahahabsudhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkw.. bang Renggo bisa aja ngaconya ( -_-

      Hapus
  7. *gue numpang tidur aja deh....* capek pulang-pergi

    BalasHapus
    Balasan
    1. numpang bang?? dikira angkot apa..
      yaudah, butuh puk-puk nggak, *halah

      Hapus

Udah ngejanya? thanks yak... :)))) tapi gak keren donk kalo gak koment, gak sexy donk kalo gak ngisi, koment apa aja boleh.. yg penting bisa dieja. Tinggalin jejak lu juga yak biar gak disangka Maling.. :)