Jumat, 23 Mei 2014

Ini cuma soal waktu

Baju biruku kini dalam dekapanku. Tak lagi menempel pada tubuhku yang layu. Terguyur rintikan hujan yang datang menggebu. Menyeret butiran debu dan menghempaskan mereka pada lengan panjangku. Melukai jemari dan melunturkan rasa pilu. Persis saat ku melihat deretan abjad di dalam ponselmu. Sore itu, di tengah pasukan tirta yang menyerbu.

 
Satu persatu perlahan ku obati rasa ingin tahuku. Bukan rasa lega yang datang menyapaku. Namun mereka, keluarga besar rasa galau dan risau. Aku tahu, detik ini kau tak mungkin dan tak akan pernah tahu coretan rindu yang ku tempel pada dinding sanubarimu. Sebab coretan itu ku gores dengan tinta putih, bukan kelabu. Berharap suatu saat kau akan menumpahkan secangkir kopi pada coretan itu. Hingga akhirnya kau pun tahu bisikan hatiku. Ya hatiku! Tentu padamu.

Entah sejak kapan rasa ini kembali tumbuh begitu subur di ladang hatiku. Ku fikir benih yang tertanam dua tahun lalu hanya ulah sang Angin yang terbiasa menjahiliku. Ternyata aku keliru. Entah pupuk apa yang menyuburkan benih asing dan terlalu baru bagi batinku. Hingga akhirnya aku jatuh pada palungmu. Tempat penuh dengan kegelapan yang membutakan indera penglihatanku. Bagiku, kau hanya kaum Adam dengan sosok sempurna tanpa gores tak menentu. Kau membutakan semua pandanganku padamu. Bagiku kau yang mengutuhkanku.

Entah bagaimana aku harus merawat kaktus-kaktus yang tumbuh berkembang tanpa jemu. Duri lembut yang menghiasi tubuhnya semakin lama akan menjadi duri dewasa yang siap melukai diriku. Begitulah aku. Semakin lama ku memendam rasa rindu. Semakin perih rasanya untuk mlihatmu. Ya melihatmu! Melihatmu yang semakin tak berjarak dengan seorang dari kaumku. Ya kaumku! Kaum Hawa yang terlahir dengan berjuta rahasia rasa yg tersimpan rapi di kalbu.

Entah apa yang harus ku sapu.. Mungkin dirimu.. ataukah kaumku.. Entak aku tak tahu. Haruskah ku teteskan air mata di pipiku bersama dengan laju mesin beroda dua seperti sore itu? Haruskah ku curahkan segala isi di hatiku? TIDAK bagiku!! Itu hal terharam dalam hidupku. Aku tak mau. Aku tak ingin melanggar UU. Membohongi diri demi melampiaskan perasaan tak menentu padamu. Tidak mau..!! Aku tak mau. Walau hatiku sudah tak mampu menahan rindu. 

Sekejap ribuan fikiran tak menentu itu menghilang bersamaan dengan suara parau yang menyebut namaku. Memastikan bahwa diriku telah sampai di rumah Ibu. Suara itu! Ya Suara itu.. menyadarkanku dari keadaan yang sungguh beku. Mengingatkanku dengan baju biru yang masih meneteskan air dalam dekapanku. Membangunkanku dari rasa risau. Membangkitkanku dari rasa galau. Membukakan mataku yang telah buta oleh kehadiran benih - benih rindumu yang kini tumbuh tanpa jemu. Ya rindumu! Sejak dua tahun lalu.

Aku kembali menyeruput Nescafe panas yang terasa hangat di ragaku. Yang menari menyisihkan rasa beku dalam kerongkongan dan juga perutku. Tak lupa kunikmati uap yang menari meninggalkan air dalam gelas kacaku. Sambil meredupkan api biru yang masih menyelubungi batinku. Juga memastikan bahwa kau masih sahabatku. Sampai kapan pun dan bagaimana pun dirimu. Sampai kapan pun dan bagaimana pun diriku. Ya, aku tahu! Ini cuma soal waktu—seperti katamu kala itu.





















Sirahgolo..
Ditemani secangkir kopi panas di depan perapian.
Sedang melelehkan butiran kristal di  daun yang ikut mengalir lembut—terbawa sungai ke ujung mata.

24 komentar:

  1. Ah, manis banget diksinya hahaha biarpun ada ngiklannya dikit :))
    Ganti tampilan nih kayanya si endok asin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh.. mbak Ashima bikin aku malu-malu kambing... ^_^
      iya nih mbak.. ganti tampilan sambil belajar..

      Hapus
  2. u u u u u u u u.... baca beginian malem-malem bikin sayu, bawaannya kepengin turu. Melulu. Sekalian ngajakin hantu. Matiin Lampu. Jadi deh film 4 tahun di rumah hantu. (?)

    *Sekalian side barnya diganti warna putih aja, atau warna kuning krem, biar cocok ama headernya....*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhuuu... sekarang gua bisa liat bang Haw kalo ngomong pakek gaya "mecucu". Kalo diimajinasiin bikin perut ngilu, lucu-lucu gimanaaaa gitu.. :D


      *Oke bang! makasih sarannya.. ada lagi??
      sebnernya mau langsung gua ubah sih, tapi...sadar kalo ngeblog lewat HP (warisan)*

      Hapus
  3. oh my gosh.. serasa baca tulisan guru bhs. indonesiaku yg juga sastrawan diam2. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh bang Fauzi kumat? kok nyebut sepupunya devil..
      wahh.. tulisan gua ini cuma curhatan. *ups!

      Hapus
  4. diksinya oke, dan nama blognya unik deh mak :)

    BalasHapus
  5. ini keren banget diksinya. gue bacanya ngena banget.
    btw tampilan sama header nya berubah yaa? ciyee wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang komen juga keren.. mueheehe...
      iya, gua sambil belajar juga, namanya juga newblogger.. wkkwk

      Hapus
  6. Eh, ada merk nescafe yg terselip di sana... Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal udah gua selipin ke dalem.. :D masih keliatan yak..? hehe

      Hapus
  7. Hmm, kisah pribadikah? :) *baca sambil ikut nyeruput kopi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. u,u iya bisa jadi.. tidak...tidak... !! tapi iya deh iya.. anu tapi... *ditampar*

      Hapus
  8. diksinya keren loh :D Aku belum bisa pke diksi-diksian u.u gimana sihh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya amplooop... gua aja gak nyadar kalo pakek diksi-diksi begituan, ya pokoknya gua cuma nulis--nulis--nulis--dan nuliis :) gak lupa baca :)))

      Hapus
  9. gua baca ini malah sambil ngerap. rimanya keren. haha
    keren ya bisa buat ginian. Haw juga pernah buat. kalian hebat

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. bang Zega bisa aja :D masak sambil ngerap.

      masak keren? makasih.. ini belajar dari bang Haw :)

      Hapus
  10. Membaca tulisan ini, aku terbawa kepada suatu kebiasaanku. “merenung” dan mengeja kepada masa lalu. Memang amazing sekali, selain keindahan diksi, kata-katanya cukup kuat membuat diriku berimajinasi.

    Ya, aku hanya berdoa, semoga rasa rindumu cepat terobati untuk si dia, seorang yang kau kasihi dan sayangi. Salam kenal ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran amazing?

      ini jawaban doa kamu, aamiin..makasih ya.. :)))
      salam kenal juga Agha..

      Hapus
  11. Hei, lo dapet Liebster Award dari gue http://aulizaizaa.blogspot.com/2014/06/the-liebster-award.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. oyeaaah..... :))) lembur ah...

      Hapus
  12. aku udah follow blognya, follow balik ya .... eh ngarep

    BalasHapus

Udah ngejanya? thanks yak... :)))) tapi gak keren donk kalo gak koment, gak sexy donk kalo gak ngisi, koment apa aja boleh.. yg penting bisa dieja. Tinggalin jejak lu juga yak biar gak disangka Maling.. :)